loading...
Pengurus
biopsi-doktersehat

Serangkaian prosedur pemeriksaan mungkin dibutuhkan untuk mendiagnosis suatu penyakit. Salah satunya adalah biopsi, prosedur pengambilan jaringan atau sel untuk dianalisis. Banyak orang yang beranggapan bahwa biopsi adalah prosedur yang menyeramkan. Bahkan sebagian orang percaya biopsi dapat membuat jaringan kanker menjadi lebih ganas. Benarkah? Simak fakta tentang biopsi berikut ini!

Apa Itu Biopsi?

Biopsi adalah prosedur pengambilan sampel jaringan atau sel untuk melakukan pemeriksaan lebih dekat. Umumnya biopsi dilakukan setelah tes atau pemeriksaan sebelumnya yang menemukan adanya jaringan yang abnormal di tubuh. Jaringan abnormal yang ditemuakan namun belum diketahui penyebabnya dapat disebut sebagai lesi, tumor, atau massa.

Jaringan abnormal ini biasanya dapat ditemukan melalui pemeriksaan fisik maupun pemeriksaan internal dengan tes pencitraan seperti menggunakan CT scan, USG, atau MRI. Setelah dalam pemeriksaan tersebut ditemukan jaringan abnormal, barulah dilakukan biopsi.

Biopsi paling sering dilakukan untuk mendiagnosis kanker. Pemeriksaan fisik dan tes pencitraan memang dapat mendeteksi adanya jaringan abnormal, tapi pemersikasaan jenis ini tidak dapat menentukan apakah jaringan tersebut termasuk kanker atau non-kanker.

Apakah Bisopsi Berbahaya?

Ketika dokter menyarankan biopsi, bukan berarti seseorang mengidap kanker. Jadi tidak perlu takut untuk menjalani biopsi. Justru pemeriksaan seperti biopsi lebik baik untuk dilakukan lebih cepat. Jika penyakit dapat didiagnosis lebih awal, maka penanganannya juga dapat dilakukan lebih awal.

Sebagian orang juga percaya bahwa biopsi dapat memicu jaringan abnormal tersebut menjadi lebih ganas. Jika ditemukan tumor ganas, itu tandanya memang jaringan abnormal yang ada di tubuh Anda memang merupakan tumos ganas. Namun ganas atau tidaknya tumor ini sebenarnya tidak terpengaruh oleh biopsi sama sekali.

Jenis Biopsi

Biopsi terbagi menjadi beberapa jenis. Pemilihan jenis biopsi yang dilakukan bergantung pada kondisi pasien dan letak jaringan abnormal yang ingin diambil sampelnya dan diteliti. Dilansir dari Health Line, berikut adalah jenis-jenis biopsi yang perlu diketahui:

1. Biopsi sumsum tulang

Sumsum tulang adalah jaringan lunak yang ditemukan dalam rongga tulang yang ukurannya besar. Sumsum merupakan tempat sel-sel darah diproduksi. Biopsi sumsum tulang biasanya dilakukan untuk mendiagnosis kelainan pada darah atau untuk mendeteksi kanker yang menyerang sumsum tulang

Biopsi sumsum tulang dilakukan dengan cara menyedot cairan sumsum tulang dari tulang pinggul menggunakan jarum panjang. Meskipun dilakukan anestesi lokal, sebagian orang masih dapat merasakan nyeri pada bagian dalam tulangnya. Sebagian lain hanya merasa nyeri ketika anestesi diberikan.

2. Biopsi endoskopi

Biopsi endoskopi adalah biopsi yang biasanya dilakukan untuk mengambil jaringan abnormal yang berada pada kandung kemih, usus besar, atau paru-paru. Prosedur biopsi satu ini menggunakan alat bernama endoskop yang merupakan tabung tipis fleksibel yang memiliki kamera dan cahaya di bagian ujungnya.

Endoskop dimasukkan ke dalam tubuh melalui sayatan kecil atau lubang di tubuh seperti hidung, mulut, anus, atau uretra. Alat bedah kecil juga dimasukkan bersama bersama endoskop untuk mengambil jaringan. Setelah itu dokter akan memonitor lewat video yang terekam oleh endoskop dan melakukan pengambilan jaringan. Prosedur biopsi endoskopi membutuhkan waktu selama 5-20 menit.

3. Biopsi jarum

Biopsi jarum biasanya dipilih untuk mengambil sampel jaringan kulit atau jaringan yang mudah diakses di bawah kulit. Selama prosedur biopsi ini, jarum khusus akan digunakan untuk mengekstrak sel dari jaringan yang abnormal tersebut. Biopsi jarum dibedakan menjadi beberapa prosedur seperti berikut ini:

  • Aspirasi jarum halus atau fine needle aspiration adalah prosedur biopsi jarum dengan menggunakan jarum berukuran panjang dan tipus yang dimasukkan ke dalam jaringan yang mencurigakan. Jarum suntuk digunakan untuk mengambil cairand an sel untuk dianalisis.
  • Biopsi jarum inti atau core needle biopsy adalah biopsi menggunakan jarum yang lebih besar dengan pemotong di bagain ujungnya untuk mengelurkan kolom jaringan keluar dari area yang dicurigai.
  • Vacuum-assisted biopsy adalah biopsi jarum dengan bantuan vakum. Alat hisap diguakan agar jumlah cairan dan sel yang diekstraksi lebih banyak. Cara ini dapat menurunkan jumlah berapa kali jarum dimasukkan untuk mendapatkan jumlah sampel yang dibutuhkan.
  • Image-guided biopsy atau biopsi degan bantuan gambar adalah biopsi yang menggabungkan tes pencitraan dengan biopsi jarum. Biopsi satu ini juga dapat menjangkau jaringan yang tidak dapat dirasakan di kulit seperti pada hati, paru-paru, dan prostat.

4. Biopsi kulit

Biopsi kulit dilakukan untuk mengangkat sel atau sampel jaringan yang ada di atas permukaan tubuh Anda. Prosedur biopsi kulit dibagi menjadi beberapa metode berbeda bergantung pada jenis kanker yang dicurigai dan luasnya jaringan abnormal. Prosedur biopsi kulit meliputi:

  • Shave biopsy adalah penggunaan alat mirip dengan pisau cukur untuk mengikis permukaan kulit.
  • Punch biopsy adalah penggunaan alat melingkar yang dugunakan untuk menghilangkan bagian kecil lapisan kulit yang lebih dalam.

5. Biopsi bedah

Biopsi bedah akan dilakukan jika hasil biopsi lain dianggap kurang meyakinkan. Ahli bedah akan membuat sayatan di kulit untuk dapat mengakses area sel atau jaringan abnormal. Biopsi bedah dapat dilakukan untuk mengangkat keseluruhan jaringan abnormal (biopsi eksisi) atau mengangkat sebagian jaringan saja (biopsi insisi).

Hal yang Harus Dipersiapkan Sebelum Biopsi

Sebelum melakukan biopsi, dokter akan meberitahu hal apa saja yang harus dipersiapkan. Anda mungkin tidak diperbolehkan untuk mengonsumsi makanan atau minuman tertentu sebelum melakukan prosedur ini. Penggunaan beberapa jenis obat juga mungkin harus dihentikan sebelum melakukan biopsi.

Langkah Setelah Biopsi

Setelah biopsi dilakukan, sampel jaringan akan dianalisis di labiratorium. Hasil dari biopsi adalah dokter dapat menentukan apakah sel tersebut kanker. Jika sel tersebut benar sel kanker, maka dokter juga akan mengetahui dai mana kanker berasal dan seberapa agresif kanker tersebut.

Lama hasil analisis biopsi bisa hanya memakan beberapa menit, tapi umumnya hasil tes ini akan diberikan dalam waktu beberapa hari. Lama waktunya berbantung pada seberapa sulitnya sampel untuk dianalisis.

Efek Samping Biopsi

Prosedur biopsi terkadang membutuhkan sayatan kulit pada pelaksanannya. Hal ini menungkinkan adanya risiko infeksi atau pendarahan. Namun risiko ini pada dasarnya tidak terlalu tinggi karena sayangan yang dibuat juga cenderung kecil. Biopsi yang paling rendah risikonya adalah biopsi jarum.

Biopsi bukan prosedur yang harus ditakuti. Jika dokter menyarankan untuk melakukan biopsi, maka sebaiknya segera dilakukan agar tindakan selanjutnya dapat ditentukan.

Sumber : DokterSehat.Com