Pengurus

Dewasa ini, memiliki asuransi kesehatan kiranya menjadi sangat penting. Kondisi kesehatan yang tidak bisa diprediksi, ditambah biaya pengobatan yang semakin tinggi menjadikan asuransi kesehatan solusi terbaik jaminan kesehatan pribadi dan keluarga. Salah satu lembaga penyedia asuransi kesehatan adalah BPJS Kesehatan. Apa dan bagaimana cara menggunakan BPJS kesehatan untuk berobat?

BPJS Kesehatan dan Fasilitasnya

BPJS Kesehatan adalah program pemerintah terkait penyediaan layanan fasilitas kesehatan, dan berlaku bagi seluruh Warga Negara Indonesia. Sejumlah layanan kesehatan yang bisa didapat oleh setiap peserta BPJS Kesehatan meliputi:

  • Layanan kesehatan tingkat pertama, terdiri dari Rawat Jalan Tingkat Pertama (RJTP) dan Rawat Inap Tingkat Pertama (RITP)
  • Layanan kesehatan tingkat lanjut, terdiri dari Rawat Jalan Tingkat Lanjut (RJTL) dan Rawat Inap Tingkat Lanjut (RITL)
  • Layanan persalinan
  • Layanan Gawat Darurat (IGD)
  • Layanan pejemputan ambulans

Seluruh fasilitas BPJS Kesehatan tersebut bisa Anda dapatkan dengan terlebih dulu mendaftar untuk menjadi peserta BPJS Kesehatan. Informasi mengenai cara mendaftar BPJS Kesehatan bisa di-klik disini.

Cara Menggunakan BPJS Kesehatan

Guna menikmati fasilitas yang diberikan oleh BPJS Kesehatan, setiap peserta program asuransi kesehatan yang dibentuk Pemerintah Republik Indonesia pada 1 Januari 2014 ini diharuskan membayar premi atau iuran bulanan yang besarannya disesusaikan dengan jenis layanan kesehatan yang dipilih.

Selain itu, peserta BPJS Kesehatan juga harus menaati aturan yang telah ditetapkan oleh pihak penyelenggara jaminan kesehatan tersebut, termasuk bagaimana cara menggunakan BPJS Kesehatan ketika berobat ke fasilitas kesehatan yang telah bekerjasama.

Bagaimana cara menggunakan kartu BPJS Kesehatan yang benar agar pengobatan berjalan lancar tanpa kendala? Simak informasinya berikut ini.

1. Datang ke FASKES Tingkat 1 Terdekat

Seorang peserta BPJS yang ingin berobat dengan menggunakan BPJS Kesehatan dapat mengklaim manfaat BPJS Kesehatan di rumah sakit rekanan dengan terlebih dahulu mengunjungi fasilitas kesehatan (FASKES) tingkat 1 seperti puskesmas, klinik pratama, atau rumah sakit golongan D. Ini berlaku untuk calon pasien dengan keluhan penyakit yang tidak membutuhkan penanganan medis secepatnya.

Sementara itu, untuk pasien dengan kondisi darurat dan harus segera mendapatkan perawatan darurat, maka pasien tersebut bisa langsung datang ke rumah sakit rekanan BPJS Kesehatan.

2. Membawa Surat Rujukan

Cara menggunakan BPJS Kesehatan selanjutnya adalah pastikan Anda mendapatkan surat rujukan dari fasilitas kesehatan (FASKES) tingkat 1 sebelum berobat ke rumah sakit yang telah bekerjasama dengan BPJS Kesehatan. Tanpa surat rujukan, kemungkinan besar pihak BPJS Kesehatan akan menolak klaim asuransi sehingga seluruh biaya pengobatan menjadi tanggung jawab Anda.

Itulah mengapa sebelum ke rumah sakit, Anda diharuskan untuk terlebih dahulu memeriksakan diri ke FASKES tingkat 1 seperti puskesmas atau klinik pratama. Nantinya, pihak FASKES tingkat 1 yang akan menentukan apakah Anda perlu dirujuk ke rumah sakit atau tidak terkait kondisi penyakit yang sedang dialami.

Selain surat rujukan, beberapa dokumen persyaratan lainnya yang harus disertakan saat mendaftar pengobatan di rumah sakit adalah:

  • Kartu BPJS Kesehatan (asli)
  • Fotokopi Kartu Tanda Penduduk (KTP)
  • Fotokopi Kartu Keluarga (KK)

3. Pasien Darurat Bisa Langsung ke Rumah Sakit

Seperti yang sudah dijelaskan di atas, khusus calon pasien dengan kondisi kesehatan darurat dan harus mendapat pertolongan medis secepatnya, maka cara pakai BPJS Kesehatan tidak perlu datang terlebih dahulu ke FASKES 1, terlebih jika FASKES 1 ternyata tidak memiliki peralatan medis yang memadai untuk menegakkan prosedur penanganan medis.

Seorang pasien dikatakan berada dalam keadaan darurat jika penyakit yang dialami sudah sangat parah dan bisa mengancam keselamatan jiwa.

Lantas, bagaimana jika rumah sakit yang dituju bukan merupakan rumah sakit rekanan BPJS Kesehatan? Tidak perlu khawatir karena sebagai peserta BPJS Kesehatan, Anda tetap berhak untuk mendapatkan penanganan medis di rumah sakit tersebut. Jika kondisi kesehatan mulai stabil, pihak rumah sakit akan memindahkan Anda ke rumah sakit rekanan BPJS Kesehatan.

4. Layanan Ambulans

Salah satu manfaat BPJS Kesehatan yang bisa didapat oleh peserta BPJS adalah layanan ambulans. Penggunaan ambulans sendiri dimungkinkan apabila pasien harus dipindahkan dari rumah sakit ke rumah sakit lainnya dengan alasan medis.

Cara menggunakan BPJS Kesehatan untuk mendapatkan fasilitas BPJS Kesehatan hampir sama dengan rawat jalan atau rawat inap, yakni dengan melakukan pendaftaran terlebih dahulu dan menyertakan lampiran dokumen yakni kartu BPJS, fotokopi Kartu Tanda Penduduk (KTP), dan fotokopi Kartu Keluarga (KK).

5. Jika Kamar Rawat Penuh

Apabila kamar rawat di rumah sakit tujuan sedang penuh, maka ada 2 (dua) opsi yang bisa Anda tempuh, yakni ganti kelas kamar. Akan tetapi, perlu diingat bahwa BPJS Kesehatan hanya akan menanggung maksimal kamar kelas I.

Jadi, jika Anda tidak ingin menanggung biaya tambahan yang cukup besar, baiknya hindari memilih kelas kamar VIP yang memiliki selisih biaya besar.

6. Perawatan di Luar Daerah

Apabila ada suatu kondisi di mana Anda harus berobat ketika sedang berada di luar daerah tempat tinggal, maka cara menggunakan BPJS Kesehatan di luar daerah yakni dengan terlebih dahulu meminta surat pengantar dari kantor BPJS di daerah tempat tinggal.

Surat pengantar tersebut sangat dibutuhkan agar Anda bisa tetap menggunakan fasilitas BPJS Kesehatan saat berobat di FASKES tingkat I atau rumah sakit rujukan di daerah tempat Anda berada sekarang. Apabila tidak ada surat pengantar, besar kemungkinan klaim BPJS Kesehatan tidak dapat digunakan untuk berobat.

Taati Cara Menggunakan BPJS Kesehatan Demi Kelancaran Pengobatan

Dengan menaati cara menggunakan BPJS Kesehatan, seharusnya tidak ada kendala berarti yang akan Anda hadapi manakala berobat dengan memakai BPJS Kesehatan. Jadi, pahami dan patuhi prosedurnya untuk proses pengobatan yang lancar, ya. Semoga bermanfaat!

Sumber : DokterSehat.Com